banner

banner

Monday, January 31, 2011

::Hukum membeli dan memakai baju bundle::

Hukum membeli dan memakai baju bundle. 
Perlukah mencuci dengan air tanah pakaian bundle itu?

Maka jawabnya kisah kewujudan baju bundle ini ialah dikutip oleh persatuan2 gereja yang membuat kutipan untuk sumbangan orang2 miskin dan dihantar sebelah selatan america melalui asal ceritanya.

Jadi gereja2 di america dan kanada membuat kutipan kerana orang putih ini memang suka menderma pakaian2 yang sudah dipakainya dan dihantar ke sebelah selatan ke negara2 miskin. Apabila sekian lama dilihat pakaian2 bundle ini boleh dikormesialkan jadi pihak gereja ini menjadikan separuh untuk diderma dan separuh lagi untuk dibuat perniagaan dan dipasarkan ke filipina dan ke thailand dahulu dengan menggunakan kontena.

Bunddle di Malaysia dalam tahun 80-an. Jadi, itulah perniagaan yang berkembang yang asalnya untuk diderma kerana itulah gereja2 kaya2. Jadi kemungkinan ada najis mughalazah dan kemungkinan tidak ada najis mughalazah pada pakaian itu kerana mungkin orang kafir tidak basuh dengan bersih mengikut syara’.

Maka dalam hukum feqah tentang perkara ini, selagi tidak ada dalil yang mengatakan berat sebelah iaitu kena najis mughalazah maka tidak wajib membasuhnya dengan air tanah tetapi ikhtiar mengikut feqah membasuh pakaian itu dengan air mutlak dan dibilas dengan air mutlak supaya dapatlah sekurang-kurang disisi feqah syariat sah untuk dibawa solat.

Jadi syarat yang pertama, kita basuh pakaian itu dan bilas dengan air mutlak. Jika tuan yang menjual itu mengatakan sudah dibasuh dengan bersih pakaian tersebut jadi tidaklah perlu dibasuh. Jika kita rasa ragu jika sekira-kira baju itu terkena najis mughalazah maka basuhlah dengan air tanah atas dasar sunat ikhtiar mahu ambil cermat atau berhati-hati tapi jika atas dasar warak maka janganlah pakai baju bundle kerana risau atau ragu-ragu mengenai kebersihannya.

Dari segi feqah mengatakan tidak wajib membasuh dengan air tanah kerana tiada tanda-tanda terkena najis walaupun mungkin terkena najis dalilnya Nabi Muhammad S.A.W. terima pakaian yang diberikan kepadanya daripada Syam walaupun mungkin pakaian itu terkena najis mughalazah kerana di Syam penduduknya dari kalangan Arab Islam dan Arab Kristian dan ada majusi. Dan lihatlah dahulu tulisan2 atau gambar2 di pakaian itu supaya tidak melanggar syariat Islam risau kita menjadi asbab menyebarkan syiar Kristian atau seumpamanya.


***mohon sangat2 agar dapat tolong sebarkan pada saudara2 kita yang lain, mohon agar Allah limpahkan rezeki kepada sesiapa yang membantu sebarkan ini..wallahu'alam..

Sumber: Al-Azhar Ad Din

1 comment: