banner

banner

Sunday, November 27, 2011

::Poor Live Teach us Different Things::

“We are all in the gutter, but some of us are looking at the stars.”
 
One day, a father of a very wealthy family took his son on a trip to the country with the firm purpose of showing his son how poor people live. They spent a couple of days and nights on the farm of what would be considered a very poor family. 

On their return from their trip, the father asked his son, 

“It was great, Dad.”

“Did you see how poor people live?” the father asked.
“Oh yeah,” said the son.

“So, tell me, what did you learn from the trip?” asked the father.

The son answered, “I saw that we have one dog and they had four. We have a pool that reaches to the middle of our garden, and they have a creek that has no end. 

We have imported lanterns in our garden, and they have the stars at night. Our patio reaches to the front yard, and they have the whole horizon. We have a small piece of land to live on, and they have fields that go beyond our sight. 

We have servants who serve us, but they serve others. We buy our food, but they grow theirs. We have walls around our property to protect us; they have friends to protect them.”

The boy’s father was speechless.

Then his son added, “Thanks, Dad, for showing me how poor we are.” 

True Love#


One day, a young guy and a young girl fell in love.
But the guy came from a poor family. The girl’s parents weren’t too happy. So the young man decided not only to court the girl but to court her parents as well. In time, the parents saw that he was a good man and was worthy of their daughter’s hand.

But there was another problem: The man was a soldier. Soon, war broke out and he was being sent overseas for a year. The week before he left, the man knelt on his knee and asked his lady love, “Will you marry me?” She wiped a tear, said yes, and they were engaged. They agreed that when he got back in one year, they would get married.

But tragedy struck. A few days after he left, the girl had a major vehicular accident. It was a head-on collision. When she woke up in the hospital, she saw her father and mother crying. Immediately, she knew there was something wrong.

She later found out that she suffered brain injury. The part of her brain that controlled her face muscles was damaged. Her once lovely face was now disfigured. She cried as she saw herself in the mirror. “Yesterday, I was beautiful. Today, I’m a monster.” Her body was also covered with so many ugly wounds.

Right there and then, she decided to release her fiancĂ© from their promise. She knew he wouldn’t want her anymore. She would forget about him and never see him again.

For one year, the soldier wrote many letters—but she wouldn’t answer. He phoned her many times but she wouldn’t return her calls.

But after one year, the mother walked into her room and announced, “He’s back from the war.”
The girl shouted, “No! Please don’t tell him about me. Don’t tell him I’m here!”

The mother said, “He’s getting married,” and handed her a wedding invitation. The girl’s heart sank. She knew she still loved him—but she had to forget him now.

With great sadness, she opened the wedding invitation.
And then she saw her name on it!

Confused, she asked, “What is this?”

That was when the young man entered her room with a bouquet of flowers. He knelt beside her and asked, “Will you marry me?”
The girl covered her face with her hands and said, “I’m ugly!”

The man said, “Without your permission, your mother sent me your photos. When I saw your photos, I realized that nothing has changed. You’re still the person I fell in love. You’re still as beautiful as ever. Because I love you!”

Your Priorities!



A philosophy professor stood before his class with some items on the table in front of him. When the class began, wordlessly he picked up a very large and empty mayonnaise jar and proceeded to fill it with rocks, about 2 inches in diameter.
 He then asked the students if the jar was full. They agreed that it was. So the professor then picked up a box of pebbles and poured them into the jar. He shook the jar lightly. The pebbles, of course, rolled into the open areas between the rocks.

He then asked once more if the jar was full. The students responded with a unanimous “Yes.” “Now,” said the professor, “I want you to recognize that this jar represents your life. The rocks are the important things – your family, your partner, your health, your children – things that if everything else was lost and only they remained, your life would still be full.

The pebbles are the other things that matter – like your job, your house, your car. The sand is everything else. The small stuff.”
“If you put the sand into the jar first,” he continued “there is no room for the pebbles or the rocks. The same goes for your life.

If you spend all your time and energy on the small stuff, you will never have room for the things that are important to you. Pay attention to the things that are critical to your happiness. Play with your children. Take your partner out dancing. There will always be time to go to work, clean the house, give a dinner party and fix the disposal.

Take care of the rocks first – the things that really matter. Set your priorities. The rest is just sand.”

copied: http://academictips.org/blogs/moral-tale-the-important-things-in-life/

Berkat Bismillah^^


Ada seorang perempuan tua yang taat beragama, tetapi suaminya seorang yang fasik dan tidak mahu mengerjakan kewajipan agama dan tidak mahu berbuat kebaikan.
 
Perempuan itu sentiasa membaca Bismillah setiap kali hendak bercakap dan setiap kali dia hendak memulakan sesuatu sentiasa didahului dengan Bismillah. Suaminya tidak suka dengan sikap isterinya dan sentiasa memperolok-olokkan isterinya. 

Suaminya berkata sambil mengejak, "Asyik Bismillah, Bismillah. Sekejap-sekejap Bismillah."
Isterinya tidak berkata apa-apa sebaliknya dia berdoa kepada Allah S.W.T. supaya memberikan hidayah kepada suaminya. Suatu hari suaminya berkata: "Suatu hari nanti akan aku buat kamu kecewa dengan bacaan-bacaanmu itu."
 
Untuk membuat sesuatu yang memeranjatkan isterinya, dia memberikan wang yang banyak kepada isterinya dengan berkata, "Simpan duit ini."
Isterinya mengambil duit itu dan menyimpan di tempat yang selamat, di samping itu suaminya telah melihat tempat yang disimpan oleh isterinya.
 
 Kemudian dengan senyap-senyap suaminya itu mengambil duit tersebut dan mencampakkan beg duit ke dalam perigi di belakang rumahnya. Setelah beberapa hari kemudian suaminya itu memanggil isterinya dan berkata, "Berikan padaku wang yang aku berikan kepada engkau dahulu untuk disimpan."
 
 Kemudian isterinya pergi ke tempat dia menyimpan duit itu dan diikuti oleh suaminya dengan berhati-hati dia menghampiri tempat dia menyimpan duit itu dia membuka dengan membaca, "Bismillahirrahmanirrahiim." Ketika itu Allah S.W.T. menghantar malaikat Jibrail A.S. untuk mengembalikan beg duit dan menyerahkan duit itu kepada suaminya kembali.
 
Alangkah terperanjat suaminya, dia berasa bersalah dan mengaku segala perbuatannya kepada isterinya, ketika itu juga dia bertaubat dan mula mengerjakan perintah Allah, dan dia juga membaca Bismillah apabila dia hendak memulakan sesuatu kerja.

Kisah Anak Beribu Bapakan Babi*



Nabi Musa adalah satu-satunya Nabi yang boleh bercakap terus dengan Allah S.W.T Setiap kali dia hendak bermunajat, Nabi Musa akan naik ke Bukit Tursina. Di atas bukit itulah dia akan bercakap dengan Allah.

Nabi Musa sering bertanya dan Allah akan menjawab pada waktu itu juga. Inilah kelebihannya yang tidak ada pada nabi-nabi lain.
Suatu hari Nabi Musa telah bertanya kepada Allah. "Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti yang akan berjiran dengan aku?". 

Allah pun menjawab dengan mengatakan nama orang itu, kampung serta tempat tinggalnya. Setelah mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan mengikut tempat yang diberitahu. Setelah beberapa hari di dalam perjalanan akhirnya sampai juga Nabi Musa ke tempat berkenaan.

 Dengan pertolongan beberapa orang penduduk di situ, beliau berjayabertemu dengan orang tersebut. Setelah memberi salam beliau dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu. Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia masuk ke dalam bilik dan melakukan sesuatu di dalam. Sebentar kemudian dia keluar sambil membawa
seekor babi betina yang besar. Babi itu didukungnya dengan cermat. 

Nabi Musa terkejut melihatnya. "Apa hal ini?, kata Nabi Musa berbisik dalam hatinya penuh kehairanan. Babi itu dibersihkan dan dimandikan dengan baik. Setelah itu babi itu dilap sampai kering serta dipeluk cium kemudian dihantar semula ke dalam bilik.
 
Tidak lama kemudian dia keluar sekali lagi dengan membawa pula seekor babi jantan yang lebih besar. Babi itu juga dimandikan dan dibersihkan. Kemudian dilap hingga kering dan dipeluk serta cium dengan penuh kasih sayang. Babi itu kemudiannya dihantar semula ke bilik.
 
 Selesai kerjanya barulah dia melayan Nabi Musa. "Wahai saudara! Apa agama kamu?". "Aku agama Tauhid", jawab pemuda itu iaitu agama Islam. "Habis, mengapa kamu membela babi? Kita tidak boleh berbuat begitu." Kata Nabi Musa.
"Wahai tuan hamba", kata pemuda itu. "Sebenarnya kedua babi itu adalah ibubapa kandungku. Oleh kerana mereka telah melakukan dosa yang besar, Allah telah menukarkan rupa mereka menjadi babi yang hodohrupanya. Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain. Itu urusannya dengan Allah. Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipanku sebagai anak. 

Hari-hari aku berbakti kepada kedua ibubapaku sepertimana yang tuan hamba lihat tadi. Walaupun rupa mereka sudah menajdi babi, aku tetap melaksanakan tugasku.", sambungnya.
 
"Setiap hari aku berdoa kepada Allah agar mereka diampunkan. Aku
bermohon supaya Allah menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar, tetapi Allah masih belum memakbulkan lagi.", tambah pemuda itu lagi.
 
Maka ketika itu juga Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa a.s. 'Wahai Musa, inilah orang yang akan berjiran dengan kamu di Syurga nanti, hasil baktinya yang sangat tinggi kepada kedua ibubapanya. Ibubapanya yang sudah buruk dengan rupa babi pun dia berbakti juga. 

Oleh itu Kami naikkan maqamnya sebagai anak soleh disisi Kami."
Allah juga berfirman lagi yang bermaksud : "Oleh kerana dia telah berada di maqam anak yang soleh disisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat kedua ibubapanya yang Kami sediakan di dalam neraka telah Kami pindahkan ke dalam syurga." Itulah berkat anak yang soleh.

Doa anak yang soleh dapat menebus dosa ibubapa yang akan masuk ke dalam neraka pindah ke syurga. Ini juga hendaklah dengan syarat dia berbakti kepada ibubapanya. Walaupun hingga ke peringkat rupa ayah dan ibunya seperti babi. Mudah-mudahan ibubapa kita mendapat tempat yang baik di akhirat kelak.
 
Walau bagaimana buruk sekali pun perangai kedua ibubapa kita itu bukan urusan kita, urusan kita ialah menjaga mereka dengan penuh kasih sayang sebagaimana mereka menjaga kita sewaktu kecil hingga dewasa. Walau banyak mana sekali pun dosa yang mereka lakukan, itu juga bukan urusan kita, urusan kita ialah meminta ampun kepada Allah S.W.T supaya kedua ibubapa kita diampuni Allah S.W.T.

Thursday, November 24, 2011

BARANG BEST BRO!: Deuter Cross Air

BARANG BEST BRO!: Deuter Cross Air: CODE : Deuter Cross Air - D09 available colour - koko/biru/biru muda/hijau/hitam/kelabu/merah/ merah jambu/oren 100% new, made in Vietn...

Tuesday, November 22, 2011

Kisah Langit dan Bumi ( Israk dan Mikraj)


Adapun terjadinya peristiwa Israk dan Mikraj adalah kerana bumi merasa bangga dengan langit. 

Berkata dia kepada langit, "Hai langit, aku lebih baik dari kamu kerana Allah S.W.T. telah menghiaskan aku dengan berbagai-bagai
negara, beberapa laut, sungai-sungai, tanam-tanaman, beberapa
gunung dan lain-lain."

Berkata langit, "Hai bumi, aku juga lebih elok dari kamu kerana matahari, bulan, bintang-bintang, beberapa falah, buruj, 'arasy, kursi dan syurga ada padaku."
 
Berkata bumi, "Hai langit, ditempatku ada rumah yang dikunjungi dan untuk bertawaf para nabi, para utusan dan arwah para wali dan solihin (orang-orang yang baik)."
 
Bumi berkata lagi, "Hai langit, sesungguhnya pemimpin para nabi dan utusan bahkan sebagai penutup para nabi dan kekasih Allah seru sekalian alam, seutama-utamanya segala yang wujud serta kepadanya penghormatan yang paling sempurna itu tinggal di tempatku. Dan dia menjalankan syari'atnya juga di tempatku."
 
Langit tidak dapat berkata apa-apa, apabila bumi berkata demikian. Langit mendiamkan diri dan dia mengadap Allah S.W.T dengan berkata, "Ya Allah, Engkau telah mengabulkan permintaan orang yang tertimpa bahaya, apabila mereka berdoa kepada Engkau. Aku tidak dapat menjawab soalan bumi, oleh itu aku minta kepada-Mu ya Allah supaya Muhammad Engkau dinaikkan kepadaku (langit) sehingga aku menjadi mulia dengan kebagusannya dan berbangga."

Lalu Allah S.W.T mengabulkan permintaan langit, kemudian Allah S.W.T memberi wahyu kepada Jibrail A.S pada malam tanggal 27 Rejab, 

"Janganlah engkau (Jibrail) bertasbih pada malam ini dan engkau 'Izrail jangan engkau mencabut nyawa pada malam ini."
 
Jibrail A.S. bertanya, " Ya Allah, apakah kiamat telah sampai?"
 
Allah S.W.T berfirman, maksudnya, "Tidak, wahai Jibrail. Tetapi pergilah engkau ke Syurga dan ambillah buraq dan terus pergi kepada Muhammad dengan buraq itu."


Kemudian Jibrail A.S. pun pergi dan dia melihat 40,000 buraq sedang bersenang-lenang di taman Syurga dan di wajah masing-masing terdapat nama Muhammad. Di antara 40,000 buraq itu, Jibrail A.S. terpandang pada seekor buraq yang sedang menangis bercucuran air matanya. Jibrail A.S. menghampiri buraq itu lalu bertanya,

"Mengapa engkau menangis, ya buraq?"
Berkata buraq, "Ya Jibrail, sesungguhnya aku telah mendengar nama
Muhammad sejak 40 tahun, maka pemilik nama itu telah tertanam dalam hatiku dan aku sesudah itu menjadi rindu kepadanya dan aku tidak mahu makan dan minum lagi. Aku laksana dibakar oleh api kerinduan."
 
Berkata Jibrail A.S., "Aku akan menyampaikan engkau kepada orang yang engkau rindukan itu."
 
Kemudian Jibrail A.S. memakaikan pelana dan kekang kepada buraq itu dan membawanya kepada Nabi Muhammad S.A.W. Wallahu'alam.
 
Buraq yang diceritakan inilah yang membawa Rasulullah S.A.W dalam perjalanan Israk dan Mikraj.




   

Siapakah yang akan dirobek Anjing- Anjing Neraka?


Sabda Rasulullah S.A.W kepada Mu'adz, ""Wahai Mu'adz, apabila di dalam amal perbuatanmu itu ada kekurangan :
  • Jagalah lisanmu supaya tidak terjatuh di dalam ghibah terhadap saudaramu (muslimin).
  • Bacalah Al-Qur'an
  • Tanggunglah dosamu sendiri untukmu dan jangan engkau tanggungkan dosamu kepada orang lain.
  • Jangan engkau mensucikan dirimu dengan mencela orang lain.
  • Jangan engkau tinggikan dirimu sendiri di atas mereka.
  • Jangan engkau masukkan amal perbuatan dunia ke dalam amal perbuatan akhirat.
  • Jangan engkau menyombongkan diri pada kedudukanmu supaya orang takut kepada perangaimu yang tidak baik.
  • Jangan engkau membisikkan sesuatu sedang dekatmu ada orang lain.
  • Jangan engkau merasa tinggi dan mulia daripada orang lain.
  • Jangan engkau sakitkan hati orang dengan ucapan-ucapanmu. 
Nescaya di akhirat nanti, kamu akan dirobek-robek oleh anjing neraka. 
"
Firman Allah S.W.T. yang bermaksud:

  "Demi (bintang-bintang) yang berpindah dari satu buruj kepada buruj yang lain."
 
Sabda Rasulullah S.A.W.:

"Dia adalah anjing-anjing di dalam neraka yang
akan merobek-robek daging orang (menyakiti hati) dengan lisannya, dan anjing itupun merobek serta menggigit tulangnya."
 
Kata Mu'adz: 

" Ya Rasulullah, siapakah yang dapat bertahan terhadap keadaan seperti itu, dan siapa yang dapat terselamat daripadanya?"
 
Sabda Rasulullah S.A.W.:

"Sesungguhnya hal itu mudah lagi ringan bagi orang yang telah dimudahkan serta diringankan oleh Allah S.W.T."
Wallahualam.
 



    

Monday, November 21, 2011

Kemanisan Kahwin Awal

Bismillah..

Allah menyediakan jalan halal buat menyuburkan cinta yang sedang mekar antaramu dengan si dia.
"Ingat nikah tu senang?!" Mungkin ini persoalannya.

Mungkin ini yang membelenggu pemikiran anak muda yang sedang bercinta. Sama ada jawapannya senang atau susah, setiap pasangan yang sudah jatuh hati perlu ada niat untuk memilih jalan halal lagi diberkati ini.

 Niat yang bersih berperanan mengawal diri agar terhindar dari lembah zina terkutuk dan segala perkara yang menghampirinya.

Apa yang dinamakan cinta lelaki dan perempuab asing hanya boleh dinikmati selepas berumah tangga. Ingat tu!

Kunasihatkan diriku jua dirimu hai muda-mudi, dalam urusan jodoh, apa pun keputusan buatlah sebagaimana yang dianjurkan oleh syarak dengan jalan istikharah dan musyawarah (berbincang).

Andai di sana nampak keserasian, usah terlalu fikirkan masalah, berfikirlah dengan optimis.

Ambil langkah yang diizinkan Allah seterusnya iaitu dengan berkhitbah (bertunang) dan saling setia pada janji syarak yang menghampiri zina lagi tidak diredhaiNya.

Al-Quran mengecam keyakinan materialisme seperti ini dan menyuruh kita berfikiran optimis. Lihatlah Allah memberi berita gembira berupa kecukupan kehidupan bagi pasangan yang berkahwin:

"Dan nikahkanlah orang yang sendirian antara kamu, dan orang-orang yang layak nikah di antara hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan kurniaNya, dan Allah maha luas pemberian_Nya lagi maha mengetahui." - An-Nur: 32

Nah, itu jaminan Allah. Jaminan siapa yang lebih patut dipercayai?

Umar al-Khattab, sahabat agung, pernah berkata sebagaimana dikutip dari al-Qurtubhi:

"Saya sangat takjub dan hairan dengan orang-orang yang tidak mahu menikah kerana takut miskin, dan tidak mahu mencari kekayaan melalui perkahwinan, padahal Allah telah menjaminnya."

Laksanakanlah ikatan dengan mana paling memudahkan lelaki. Aisyah r.a menjelaskan:-

"Sesungguhnya di antara keberkatan wanita ialah memudahkan peminangan dan kemudahan maharnya". - Riwayat Ahmad

Jika diutarakan persoalan nikah, ramai yang akan memberikan respon yang skeptic. “Mana ada duit!”, “Nak bagi anak orang makan apa?”, “Mak bapak tak kasi!”, “Nak tinggal di mana?”, “Mana ada kerja lagi!”, “Diri sendiri pun tidak terjaga!” dan pelbagai alasan lagi.

Mengapa mereka boleh mengemukakan alasan-alasan untuk melakukan perkara yang halal, tetapi tidak langsung mengemukakan untuk melakukan perkara yang haram? Jawapan saya bagi segala persoalan tersebut, mudah sahaja… “Kamu wajib berkhitbah!”.

Apakah “khitbah”? Jika diterjemahkan secara literalnya, ia membawa maksud “bertunang”. Bertunang menurut adat dan pengamalan orang Melayu adalah perjanjian di antara dua orang insan untuk berkahwin melalui proses ritual tertentu. 
Definisi itu jugalah yang terdapat dalam pengamalan fiqh klasik dan juga di zaman Rasulullah s.a.w. Definisi ini jugalah yang diamalkan oleh orang-orang Melayu di Malaysia. 
Malangnya, disebabkan kejahilan masyarakat, hubungan pertunangan yang sekadar perjanjian semata-mata ini, akhirnya dianggap sebagai upacara untuk menghalalkan perhubungan di antara dua pihak yang bertunang. Lebih dahsyat lagi, ada di antara ibu bapa yang menyangkakan bahawa bertunang bermaksud “separuh berkahwin”. 
Ada pasangan yang bertunang, berpelesiran, berpegangan tangan dan juga bermadu asmara akan cuba menjustifikasikan tindakan tersebut dengan ikatan pertunangan serta mendapat restu ibu bapa kedua-dua belah pihak.
Sebagai Panduan bersama:- 

Ketika Akan Menikah
  • Janganlah mencari isteri, tetapi carilah ibu untuk anak-anak, dan jangan pula dicari suami, tetapi carilah ayah bagi anak-anak.
Ketika Melamar
  • Anda bukan sedang meminta kepada orang tua atau wali si gadis, tetapi anda sedang meminta kepada Allah melalui orang atau wali si gadis.
Ketika Akad Nikah
  • Anda berdua bernikah di hadapan penghulu atau si Imam tetapi anda berdua menikah di hadapan Allah yang Maha Menyaksikan .
Ketika Jemputan Keramaian
  • Catat dan hitung semua tamu yang datang untuk mendo’akan anda, sebab anda harus berfikir untuk mengundang mereka semua dan meminta maaf apabila anda berfikir untuk bercerai sebab mensia-siakan do’a mereka.
Ketika Biduk Rumah Tangga Oleng
  • Jangan saling berlepas tangan dikala tragedi buruk berlaku, tetapi sebaliknya pereratkanlah genggaman tangan antara kedua suami dan isteri.
Ketika Belum Memiliki Anak
  • Cintailah suami atau isteri anda 100%.
Ketika Telah Memiliki Anak
  • Jangan berbahagi cinta anda kepada suami atau isteri dan anak-anak tetapi cintailah suami atau isteri anda 100% dan cintailah anak-anak anda masing-masing 100%.
Tips Berkahwin awal (^^)


1- Ikhlaskan niat berkahwin semata-mata kerana Allah, RasulNya, hari Akhirat dan berjuang di JalanNya. Walau berlalu masa berdekad, mengingati Niat yang tulus dari masa ke semasa ini memberi kekuatan dan ketenteraman dalam mengurus keluarga dan menentu hala tuju hidup anak-anak.

2- Sentiasa ingat bahawa cinta datangnya dari hati manusia, sedang hati pula adalah milik Allah swt. Kita tidak dapat mencintai seseorang melainkan jika ALlah kehendakki. Oleh itu sentiasa kita berdoa semoga Allah mengurniakan kita cinta kasih kepadaNya dan RasulNya, kemudian kepada isteri dan anak-anak.

3- Sentiasa meletakkan diri ingin belajar tentang kehidupan. Ini termasuk ingin mengenali labih lagi tabiat diri kita sebagai seorang suami, tabiat isteri kita sebagai seorang wanita yang sudah tentunya banyak perbezaan dengan diri kita, dunia kehidupan berumahtangga yang hampir merupakan satu organisasi yang diikat dengan kasih sayang dan hormat menghormati, bukan syarikat yang diikat oleh harta dan wang gaji dan lain-lain lagi.

4- Hendaklah pasangan berkongsi visi dan misi, apa yang hendak dicapai atau dituju dalam melayari kehidupan bersama dan bagaimana nak mencapainya. Berapa banyak organisasi dan perjuangan yang ahlinya pecah berantakan lantaran masing-masing di luarnya nampak bertaut, tetapi di dalam diri masing-masing mempunyai kefahaman, keyakinan dan halatuju yang berbeza. 

Dalam hal ini, theqah dan taat dari isteri terhadap suami, halatuju dan perjuangannya selaku pemimpin keluarga amat penting. Dalam masa yang sama sikap tanggungjawab suami dan kasihnya kepada isteri dan anak-anak mesti mewarnai setiap sudut dan ruang rumah, hati dan jiwa mereka yang dibawah pimpinannya. Kata Hasan Al-Banna, “Hendaklah suami memastikan isterinya menghormati Fikrahnya”. Fikrah maknanya kefahaman, halatuju dan perjuangan.

5- Menghormati mertua dan saudara mara yang berkait darah dengan mereka. Berusaha merapatkan silaturrahim melalui sumbangan wang bulanan walau sedikit atau simbolik, ziarah menziarahi, berhubung dan bertanya khabar, mengaturkan majlis yang mengumpulkan saudara mara yang dekat atau jauh dan sebagainya. Perkahwinan bukan sahaja diantara dua mempelai, bahkan diantara dua keluarga dan sanak saudara.

6- Suami dan isteri bersepakat dalam menentukan masa depan anak-anak, pakaian, persekolahan, bidang pengajian dan jodoh, sepertimana mereka berdua bersepakat dalam budget mingguan, pembelian hartanah, pembahagian keutamaan dan sebagainya.

7- Meletakkan Tarbiyah Anak-anak sebagai keutamaan yang paling teratas di dalam program keluarga dan budget kewangan. Moga Allah merahmati sepasang suami isteri yang berpada hidup sederhana rumah dan kereta demi membayar yuran anak-anak yang mahal di sekolah-sekolah Islam swasta yang mempunyai sistem dan pendidik yang berkualiti.

Dari maksud Kalamullah:  
“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan dan rahmat-Nya bahawa Dia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikan di antara kamu (suami-isteri) perasaan kasih-sayang dan belas-kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.” 
(Surah ar-Rum, 30: 21)
Maksud firman Allah Subhanahu wa Ta’ala: 

 “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia itu fitrah kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu wanita-wanita dan anak-anak.” (Surah Ali Imran, 3:14)

Pesanan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam: 

“Sekiranya seseorang hamba itu menikah, maka sesungguhnya ia telah menyempurnakan sebahagian daripada agamanya, oleh kerana itu hendaklah ia bertaqwa kepada Allah untuk selebihnya.” 
(Rujuk: al-Albani, as-Sahihah, no. 625. Beliau menghasankannya)

Selamat beramal^^ 





   



   



Sunday, November 20, 2011

Kisah 5 Kejadian Aneh (^_^)


Abu Laits as-Samarqandi adalah seorang ahli fiqah yang masyur. Suatu ketika dia pernah berkata, ayahku menceritakan bahawa antara Nabi-Nabi yang bukan Rasul ada menerima wahyu dalam bentuk mimpi dan ada yang hanya mendengar suara.
 
Maka salah seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi itu, pada suatu malam bermimpi diperintahkan yang berbunyi, "Esok engkau dikehendaki keluar dari rumah pada waktu pagi menghala ke barat. Engkau dikehendaki berbuat:-
 
1. Apa yang engkau lihat (hadapi) maka makanlah,
2. Engkau sembunyikan,
3. Engkau terimalah,
4. Jangan engkau putuskan harapan,
5. Larilah engkau daripadanya."

Pada keesokan harinya, Nabi itu pun keluar dari rumahnya menuju ke barat dan kebetulan yang pertama dihadapinya ialah sebuah bukit besar berwarna hitam. 

Nabi kebingungan sambil berkata, "Aku diperintahkan memakan
pertama aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu yang mustahil yang tidak dapat dilaksanakan."

Maka Nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk memakannya. Ketika dia menghampirinya, tiba-tiba bukit itu mengecilkan diri sehingga menjadi sebesar buku roti. Maka Nabi pun mengambilnya lalu disuapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis bagaikan madu.
Dia pun mengucapkan syukur 'Alhamdulillah'.
 
Kemudian Nabi itu meneruskan perjalanannya lalu bertemu pula dengan sebuah mangkuk emas. Dia teringat akan arahan mimpinya supaya disembunyikan, lantas Nabi itu pun menggali sebuah lubang lalu ditanamkan mangkuk emas itu, kemudian ditinggalkannya. Tiba-tiba mangkuk emas itu terkeluar semula. Nabi itu pun menanamkannya semula sehingga tiga kali berturut-turut.
 
Maka berkatalah Nabi itu, "Aku telah melaksanakan perintahmu." Lalu dia pun meneruskan perjalanannya tanpa disedari oleh Nabi itu, mangkuk emas itu keluar semula dari tempat ia ditanam.


Ketika dia sedang berjalan, tiba-tiba dia ternampak seekor burung helang sedang mengejar seekor burung kecil. Kemudian terdengarlah burung kecil itu berkata, "Wahai Nabi Allah, tolonglah aku."
 
Mendengar rayuan burung itu, hatinya merasa simpati lalu dia pun mengambil burung itu dan dimasukkan ke dalam bajunya. Melihatkan keadaan itu, lantas burung helang itu pun datang menghampiri Nabi itu sambil berkata, "Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku mengejar burung itu sejak pagi tadi.
Oleh itu janganlah engkau patahkan harapanku dari rezekiku."
 
Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu tidak boleh putuskan harapan. Dia menjadi kebingungan untuk
menyelesaikan perkara itu. Akhirnya dia membuat keputusan untuk
mengambil pedangnya lalu memotong sedikit daging pehanya dan diberikan kepada helang itu. Setelah mendapat daging itu, helang pun terbang dan burung kecil tadi dilepaskan dari dalam bajunya.
 
Selepas kejadian itu, Nabi meneruskan perjalananya. Tidak lama kemudian dia bertemu dengan satu bangkai yang amat busuk baunya, maka dia pun bergegas lari dari situ kerana tidak tahan menghidu bau yang menyakitkan hidungnya. 
Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, maka kembalilah Nabi
ke rumahnya. Pada malam itu, Nabi pun berdoa. Dalam doanya dia berkata,
 
"Ya Allah, aku telah pun melaksanakan perintah-Mu sebagaimana yang diberitahu di dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini."
 
Dalam mimpi beliau telah diberitahu oleh Allah S.W.T. bahawa,
 
1. Engkau makan itu ialah marah. Pada mulanya nampak besar seperti bukit tetapi pada akhirnya jika bersabar dan dapat mengawal serta menahannya, maka marah itu pun akan menjadi lebih manis daripada madu.
 
2. Semua amal kebaikan (budi), walaupun disembunyikan, maka ia tetap akan nampak jua.
 
3. Jika sudah menerima amanah seseorang, maka janganlah kamu khianat kepadanya.
 
4. Jika orang meminta kepadamu, maka usahakanlah untuknya demi
membantu kepadanya meskipun kau sendiri berhajat.
 
5. Bau yang busuk itu ialah ghibah (menceritakan hal seseorang). Maka larilah dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul membuat ghibah."
 
Saudara-saudaraku, kelima-lima kisah ini hendaklah kita semaikan dalam diri kita, sebab kelima-lima perkara ini sentiasa sahaja berlaku dalam kehidupan kita sehari-hari. 

Perkara yang tidak dapat kita elakkan setiap hari ialah mengata hal orang, memang menjadi tabiat seseorang itu suka mengata hal orang lain. Haruslah kita ingat bahawa kata-mengata hal seseorang itu akan menghilangkan pahala kita, sebab ada sebuah hadis mengatakan di akhirat nanti ada seorang hamba Allah akan terkejut melihat pahala yang tidak pernah dikerjakannya. 
Lalu dia bertanya, "Wahai Allah, sesungguhnya pahala yang Kamu berikan ini tidak pernah aku kerjakan di dunia dulu."
 
Maka berkata Allah S.W.T., "Ini adalah pahala orang yang mengata-ngata tentang dirimu." 

Dengan ini haruslah kita sedar bahawa walaupun apa yang kita kata itu memang benar, tetapi kata-mengata itu akan merugikan diri kita sendiri. Oleh kerana itu, hendaklah kita jangan mengata hal orang walaupun ia benar.





   

Friday, November 18, 2011

Kisah Nafsu Yang degil Pada Perintah Allah


Dalam sebuah kitab karangan 'Ustman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syaakir Alkhaubawiyi, seorang ulama yang hidup dalam abad ke XIII Hijrah, menerangkan bahawa sesungguhnya Allah S.W.T telah menciptakan akal,

maka Allah S.W.T telah berfirman yang bermaksud : "Wahai akal
mengadaplah engkau." Maka akal pun mengadap kehadapan Allah S.W.T., kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal berbaliklah engkau!", lalu akal pun berbalik.
 
Kemudian Allah S.W.T. berfirman lagi yang bermaksud : "Wahai akal! Siapakah aku?". Lalu akal pun berkata, "Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang daif dan lemah."
 
Lalu Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal tidak Ku-ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau." Setelah itu Allah S.W.T menciptakan nafsu, dan berfirman kepadanya yang
bermaksud : "Wahai nafsu, mengadaplah kamu!". Nafsu tidak menjawab sebaliknya mendiamkan diri. 

Kemudian Allah S.W.T berfirman lagi yang
bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku, dan Engkau adalah Engkau."
Setelah itu Allah S.W.T menyiksanya dengan neraka jahim selama 100 tahun, dan kemudian mengeluarkannya. 

Kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau."
Lalu Allah S.W.T menyiksa nafsu itu dalam neraka Juu' selama 100 tahun.
 
Setelah dikeluarkan maka Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Akhirnya nafsu mengakui dengan berkata, " Aku adalah hamba-Mu dan Kamu adalah tuhanku."
 
Dalam kitab tersebut juga diterangkan bahawa dengan sebab itulah maka Allah S.W.T mewajibkan puasa.
Dalam kisah ini dapatlah kita mengetahui bahawa nafsu itu adalah sangat jahat oleh itu hendaklah kita mengawal nafsu itu, jangan biarkan nafsu itu mengawal kita, sebab kalau dia yang mengawal kita maka kita akan menjadi musnah.





   

Dialog Ustaz Ibnu Batoota dengan seorang negro beragama kristian^^

Dialog Ustaz Ibnu Batoota dengan seorang negro beragama kristian


Baru lepas blik dari bandar,naik teksi van,duduk sbelah seoraneg negro kristian,dia tegur aku sbb tengok aku pakai jubah dgn serban putih besar bakul,dia cuba dakyah aku masuk kristian,maka berlaku lah perdebatan antara aku dengan dia...

Negro(N): HAI
 
aku(A): hai,apa di atas?(whats up?haha buat lawak skit)

N : saya ok...dan kamu?

A: saya juga ok...

N: kau studi ke?kat mana?

A: ya,dekat zack park...

N: apa kau belajar dekat sana dan lepas habis nanti kau boleh kerja apa?

A: aku belajar agama saya dekat sana,namanya islam,bila habis nanti,saya akan jadi religous leader(pmimpin agma/ulama) macam priest la bagi kamu...

N: oh?jd kau akan bkerja di gereja?(mreka pgil masjid kta church jugak)

A: well...not realy,bleh gak nk keja kt bank(penasihat syariah/perbankan islam),skolah dan tempat2 lain but kbnykan nya jd scholar(ulama) la...

N: ooo.......so kau akn dpndang tggi oleh msyrkat nanti?

A: mungkin...

N: so,kau kna bhati mulia,amek tau hal smsa dan msyrkat dan kna bntu msyrkat sbb mreka akn aggp kau pmimpin mreka...

A: islam ajarkn tu kpd smua pnganut nya x kira ulama atau org awam,mmg kmi kna saling tlog mnolong...

N: kau percya jesus x?

A: aku pcya jesus,tp xspti yg kau pcya.....

N : knpa?apa bezanya kta?kta pcya pd tuhan yg sama...tapi knpa kita mesti berbeza dan bgaduh?

A: kami percya jesus sbg nabi...bkn sbg ank tuhan...

N: aaah...mcm mana kau tak pcya dia ank tuhan?dia lahir tnpa bpak dan bleh buat mcm2 miracle(mukjizat),dia boleh buat burung dgn tanah dan hdupkn,dia boleh sembuh org pnyakit...

A: wait wait wait...bg aku ckp pulak...aku nak tnya kau sesuatu...boleh?

N: very well...apa dia?

A: kau kata jesus ank tuhan hnya krana dia lahir tnpa bapa?

N: yes....

A: ada sbb lain x?

N: hm....(dia fkir)...no...

A: jadi kenapa kau x sembah adam dan eve?(adam dan hawa),mreka wjud tanpa ibu dan bapa...mreka lebih layak dijadikan tuhan drpd jesus?

N: er.......thats a tough question...(itu soalan susah)...

A: jadi?tak boleh jwab?

N: hm..........aku rasa...mungkin sbb jesus 'dilahirkan' tp adam dicipta...jd beza tu...

A: kalau beza pn knpa?tuhan cuma satu dan spt mana dia ciptakn adam tnpa ibu bpa,mcm tu juga dia cpta jesus tnpa bpa...so?knpa kau suka2 kata jesus ank tuhan?

N: dah bible yg ckp dia ank tuhan...kau xbca bible ke?

A: bible yg mana?(dgn nada mengejek sbb bible ada byk version dan msing2 bcggah)

N: bible version ni(dia sbut nama tp aku lupa)

A: jd bible tu pktaan tuhan ke?

N: ya

A: version lain pktaan sapa plak?

N: err.....hm........

A: ?

N: hm...aku rasa...kau ni saint(wali)...aku ni blajar khsus di skolah gereja dan kmi blaja ttg kristian tp soalan simple mcm ni aku xboleh jwb...

A:hahahahaha.........kalau
aku kau pggil wali,mungkin guru aku kau amek jd tuhan ke 4(kristian pcya pd 3 tuhan yg mreka namakn trinity)

N: mungkin aku kena bwk kau jumpa priest aku,kau akn dpt smua ktrangan di sna...kau akn jd kristian dan kta akn bsaudara...amacam?

A:aku mmg mahu kau jd saudara aku,tp dlm islam.....god wiling aku akn jumpa priest kau dan islamkan dia...amacam?

N:hahaha...tak mungkin lah...sbb kami yakin krstian ni agama yg bnar...

A:kau kenal muhammad?

N:ya...dari kecil aku dgr crita ttg dia...

A:bg kau dia apa?nabi?tuhan?

N:dia adalah manusia spt aku,ada daging,rmbut dll...x ada apa2 yg spcial...

A: jadi jesus tu mcm alien ke?xda kulit,daging dll?

N:hahaha...bukan...maksud aku,dia tak da klebihan mcm jesus...dia tak bleh smbuhkan pnykit,cpta brung dgn tnah dll...

A: miracle tu mmg diberikan pd smua nabi tp dgn keajaiban yg bbeza...solomon mukjizat dia lain,moses lain,abraham lain,yoshua lain,john lain,david lain...mreka smua adalah prophet....kenapa kau tak sembah mereka smua sdgkan mreka pun boleh buat benda2 ajaib?

N: but........

A: but apa?

N:hm...oh ya...mreka beza dgn jesus sbb jesus lahir tnpa bpa!mreka smua pula lahir spt biasa!

A: jadi mcm mana dgn nabi adam yg aku sebut td?

N: err.......hm....(dia fkir pstu senyum sorg2)

N: aku rasa kau ni memang saint(wali) yg dihantar mohammed la...aku tak pernah jumpa org mcm kau...

A : hah jgn dok merepek...aku org biasa je,sapa suruh kau tgur aku...haha...ha...byk soalan aku kau xjwb...skrg ni aku nk tnya lagi...

N: ok,aku akn take note dan rjuk smua ni kt priest aku...

A:kau syg jesus?

N:tentu...

A:jesus syg kau?

N:mestilah...dlm bible ckp jesus loves u...dia syg pd aku dan kau...

A: apa tnda dia syg aku dan kau?

N: dia telah rela di crucify(disalib) dan mati di tiang salib utk tebus dosa smua umat manusia smpai kiamat...

A: jadi kta boleh la buat dosa sesuka hati?sbb dah diampunkn?

N: tak,tak...kalau kau buat dosa,kau kna dptkn surat pngmpunan drpd priest,priest ni wakil jesus...

A:abes tu sapa pulak nk bg surat pngmpunan kt priest?

N:hahaha!kau ni saja nak knakan aku ek?

A:no!aku serius ni...

N:priest ni xda dosa,dosa mreka dah trampun sbb mreka dah serah dri pd greja dan sgguh xkahwin...

A:jd priest bleh buat dosa sesuka ati dia sbb dah diampun?

N:no...mreka xbuat dosa?

A: aku slalu bca brita yg priest rogol budak dlm blik pngmpunan dan homoseks ssma priest dll...tu apa crita?

N:er......(tersenyap)

A:hehehe...(gelak ejek)

N: itu greja tmpat lain...mreka mazhab lain...lgpun tu mslah indvdu...

A:well......klau aku msuk kristian,aku nk jd priest la,bleh buat dosa ssuka ati...hehe...

N: kau dah slh fhm ni...agma kmi bkn mcm tu...

A: what a nice meeting...hehe...ryte?

N:hehe...mgkin...u got me bra......

A: oh ya,td kau kta jesus disalib...hm...aku tpkir satu benda la...

N:ya apa dia?

A: klau dia ank tuhan,knpa tuhan biar manusia salib ank dia?

N:what???wow........aku xpnah tfikir...tp aku rsa mungkin sbb tu plihan dia,utk bkorban dmi pngmpunan dosa manusia sjagat...

A: jd dia lah yg nak mati?

N: ya...msti la...dia syg kita...

A: jd dia bkn la tuhan sb dia mati,kalau tuhan boleh mati,sapa yg nak matikan kau?

N: hahaha...itu kerja god(allah) bukan keje ank dia....

A: ok,tp kau xjwb pn soalan aku,dia kn ank tuhan,knpa dia mati?

N:no...dia cuma mati jasad manusia je...tp hkikatnya dia msih hdup...

A: =_=' hmpeh mamat ni(ckap dlm hati)

A : ok...kau ckp kau syg jesus kan...

N: of cos...

A: kalau jesus ada dpan kta skrg,dia akn skog aku ke kau?

N: mstilah aku!aku pnganut agma dia!

A:aku pun pnganut agma dia....dia org islam dia pcya satu tuhan...

N:aku tak pcya tu....

A:dia xkan skong kau sbb kau bkn pngikut dia...

N: knpa pulak?

A: kau pnah tgk jesus dan marry?

N:ya...

A: knpa ye dia bjggut tebal,bjubah putih,rmbut pnjang mmg sbjik mcm mohammed dan juga mcm aku(aku pkai jubh putih n bjggut).....dan knpa ye marry pkai jubah hitam dan btdung?sbjik mcm muslimah2 kami...

N: itu pkaian mreka zman tu...

A: jd knpa priest pkai mcm tu?

N:itu pratusan greja dan tnda mreka cintakan jesus dan marry,sbb tu tiru pkai mcm mreka...

A: tadi kau ckp kau syg jesus,tp knpa kau xtiru mcm dia pakai??

N:er......................
..(muka dia dah lain)

A: hakikatnya aku lbih sygkn jesus drpd kau...

N: hm......

A: sbnrnya bjggut,brmbut pnjang,bjubah adalah fitrah smua nabi2 dari nb adam...mreka smua dprntahkan pkai mcm tu oleh tuhan mreka dan ini mbuktikan knabian muhammad sbg nb trakhir...buktinya,lihat lah smua muslim(org2 islam kt sni mmg majoriti bjubah n bjggut sbb jggut wajib bg mzhb hanafi dan muslimahnya bpurdah),mreka smua bpkaian dan meniru fzkal muhammad,dan muhammad pula sma spt jesus sbb ia adalah trademark para nabi...(sbb tu ulama tekankn kta mengikut sunah nb,bjubah,bserban dll)

N: hm..........aku rasa kta xperlu bhas benda ni...kta pcya benda yg sma cuma ada sdkit pbezaan je...(dia trasa sbb dia cuma pkai kemeja n jeans dan xda jggut)

A: btul...tp msalahnya pbezaan yg kau ckp kecik tu sbnrnya besar!jesus xmgkin jd ank tuhan tp nabi....tuhan cuma satu!

N:hm......mmg btul kau ni saint muhammed dtg nk buat aku ragu dgn agma aku...

A:ape plak...kau yg tgur aku dlu...haha XD

N:(dia gelak skali)

A: ada satu bnda lg bkaitan crucify aku nk tnya...

N: ya.....(dia dah glabah skit)

A: kau ckp jesus rela disalib utk pngmpunan umat kan?

N: ya...btul...dia pnyelamat umat...

A: hbis tu knpa dia meronta2 ktika dtgkap dan merintih mcm xrela je bila kna salib?(sbb mgkut sjarah,nb isa diangkat dan yg dbwk ke tiang salib tu org lain dan dia mjerit2 mtk dlepaskan dan mrintih)

N: ..................

A: what?aku tnya je....

N:....hm......aku rasa kau btul2 kna jumpa priest aku......

A: ok...(kbtulan van dah smpai dpan mdrasah dan aku mjerit kt driver sruh stop)

N: eh?da smpai dah?aku bru nk tnya soalan dan nk mtk no telefon kau...

A:(smbil agkat2 brg)alaaa kau nampk skolah aku ni?haaa nanti kau bwk smua paderi kau ke sni tau...jumpa aku dan guru2 aku...

N: nk buat apa?

A: nak islamkan kau dan paderi2 kau....(smbil buat muka macho,kbtulan angin tgh kuat,menggerbang je tali serban aku,haha)

(aku pun tggalkan van tu dan bwk brang aku dkat 30kg sorg2 blik asrama)
~copied from Badar UTEM.

Sunday, November 13, 2011

Kekasih Hati Membawa ke Syurga ;D

Assalamualaikum w.b.t

Muslim atau Muslimah dalam memilih calon isteri atau suami tidaklah mudah tetapi memerlukankan waktu. Kerana kriteria memilih harus sesuai dengan syariat Islam. Orang yang hendak menikah, hendaklah memilih pendamping hidupnya dengan cermat, hal ini kerana apabila seorang Muslim atau Muslimah sudah membuat pilihan kepada pasangannya, bererti pilihannya akan menjadi teman dalam hidupnya. Wanita yang akan menjadi isteri atau ratu dalam rumah tangga dan menjadi ibu atau pendidik bagi anak-anaknya demikian pula lelaki menjadi suami atau pemimpin rumah tangganya dan bertanggung jawab dalam menghidupi (memberi nafkah) bagi anak isterinya. Maka dari itu, janganlah sampai menyesal terhadap pasangan hidup pilihan kita setelah berumah tangga kelak.

Lalu bagaimanakah supaya kita selamat dalam memilih pasangan hidup untuk pendamping kita selama-lamanya? Apakah kriteria-kriteria yang disyariatkan oleh Islam dalam memilih calon isteri atau suami?


A. Kriteria Memilih Calon Isteri
Dalam memilih calon isteri, Islam telah memberikan beberapa petunjuk di antaranya :

1. Hendaknya calon isteri memiliki dasar pendidikan agama dan berakhlak baik kerana wanita yang memahami agama akan mengetahui tanggung jawabnya sebagai isteri dan ibu. Sebagaimana sabda
Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam :

Dari
Abu Hurairah radiyallahu ‘anhu dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam, beliau bersabda : “Perempuan itu dinikahi kerana empat perkara, kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya, dan kerana agamanya, lalu pilihlah perempuan yang beragama nescaya kamu bahagia.” (Muttafaqun ‘Alaihi)

Dalam hadith di atas dapat kita lihat, bagaimana beliau
Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam menekankan pada sisi agamanya dalam memilih isteri dibanding dengan harta, keturunan, bahkan kecantikan sekalipun.

Demikian pula
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

“Dan janganlah kamu nikahi wanita-wanita musyrik sebelum mereka beriman. Sesungguhnya wanita budak yang Mukmin lebih baik dari wanita musyrik, walaupun ia menarik hatimu … .” (QS. Al Baqarah : 221)

Sehubungan dengan kriteria memilih calon isteri berdasarkan akhlaknya,
Allah berfirman :

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula) … .” (QS. An Nur : 26)

Seorang wanita yang memiliki ilmu agama tentulah akan berusaha dengan ilmu tersebut agar menjadi wanita yang shalihah dan taat pada
Allah Subhanahu wa Ta’ala. Wanita yang shalihah akan dipelihara oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala sebagaimana firman-Nya :

“Maka wanita-wanita yang shalihah ialah yang taat kepada
Allah lagi memelihara dirinya, oleh karena ituAllahmemelihara mereka.” (QS. An Nisa’ : 34)

“Dunia adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita shalihah.” (HR. Muslim)


2. Hendaklah calon isteri itu penyayang dan banyak anak.

Nabi
Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam pernah bersabda :
Dari
Anas bin Malik, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda : ” … kawinilah perempuan penyayang dan banyak anak … .” (HR. Ahmad dan dishahihkan oleh Ibnu Hibban)
Al Waduud bererti yang penyayang atau penuh kecintaan, dengan dia mempunyai banyak sifat kebaikan, sehingga membuat lelaki berkeinginan untuk menikahinya. Sedangkan Al Mar’atul Waluud adalah perempuan yang banyak melahirkan anak.

3. Hendaklah memilih calon isteri yang masih gadis terutama bagi pemuda yang belum pernah menikah.
Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam menjelaskan sebahagian hikmah menikahi seorang gadis :
Dari Jabir, dia berkata, saya telah menikah maka kemudian saya mendatangi
Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam dan bersabda beliau Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam : “Apakah kamu sudah menikah ?” Jabir berkata, ya sudah. Bersabda Rasulullah : “Perawan atau janda?” Maka saya menjawab, janda. Rasulullah bersabda : “Maka mengapa kamu tidak menikahi gadis perawan, kamu boleh bermain dengannya dan dia boleh bermain denganmu.”

Pilihlah pasangan yang muda. Bila berumah tangga nanti boleh main kejar-kejar, nyorok-nyorok, lumba lari. =D

4. Mengutamakan orang jauh (dari salasilah) 
dalam perkawinan.

Hal ini dimaksudkan untuk keselamatan fizikal anak keturunan dari penyakit-penyakit yang menular atau cacat secara warisan. Sehingga anak tidak membesar dalam keadaan lemah atau mewarisi cacat kedua orang tuanya dan penyakit-penyakit nenek moyangnya.

Bila bercakap tentang pemilihan calon dalam rumah tangga. Kebanyakannya, tidak membincangkan tentang kriteria lelaki pilihan. Maka, dalam artikel ni, kita perbincangkan. Baru la adil. Hehehe...=)
Jejaka-jejaka idaman diharap agar dapat bertenang. =D


B. Kriteria Memilih Calon Suami

1. Islam.

Ini adalah kriteria yang sangat penting bagi seorang Muslimah dalam memilih calon suami sebab dengan Islamlah satu-satunya jalan yang menjadikan kita selamat dunia dan akhirat kelak.

Sebagaimana firman
Allah Subhanahu wa Ta’ala :
“ … dan janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanita-wanita Mukmin) sebelum mereka beriman. Sesungguhnya budak yang Mukmin lebih baik dari orang musyrik walaupun dia menarik hatimu. Mereka mengajak ke neraka, sedang Allah mengajak ke Syurga dan ampunan dengan izin-Nya. Dan Allah menerangkan ayat-ayat-Nya (perintah-perintah-Nya) kepada manusia supaya mereka mengambil pelajaran.” (QS. Al Baqarah : 221)

2. Berilmu dan Baik Akhlaknya.

Masa depan kehidupan suami-isteri erat kaitannya dengan memilih suami, maka Islam memberi anjuran agar memilih akhlak yang baik, soleh, dan taat beragama.
Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda :
“Apabila kamu sekalian didatangi oleh seseorang yang Dien dan akhlaknya kamu redhai maka kahwinkanlah ia. Jika kamu sekalian tidak melaksanakannya maka akan terjadi fitnah di muka bumi ini dan tersebarlah kerosakan.” (HR. At Tirmidzi)

Islam memiliki pertimbangan dan ukuran tersendiri dengan meletakkannya pada dasar takwa dan akhlak serta tidak menjadikan kemiskinan sebagai celaan dan tidak menjadikan kekayaan sebagai pujian. Sebagaimana firman
Allah Ta’ala :
“Dan kawinkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu dan orang-orang yang layak (nikah) dan hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS. An Nur : 32)

Lelaki yang memilki keistimewaan adalah laki-laki yang mempunyai ketakwaan dan keshalihan akhlak. Dia mengetahui hukum-hukum Allah tentang bagaimana memperlakukan isteri, berbuat baik kepadanya, dan menjaga kehormatan dirinya serta agamanya, sehingga ia akan dapat menjalankan kewajibannya secara sempurna di dalam membina keluarga dan menjalankan kewajiban-kewajibannya sebagai suami, mendidik anak-anak, menegakkan kemuliaan, dan menjamin keperluan rumah tangga dengan tenaga dan nafkah.

Jika dia merasa ada kekurangan pada diri si isteri yang dia tidak sukai, maka dia segera teringat sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam iaitu :
Dari Abu Hurairah radliyallahu ‘anhu berkata, bersabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam : “Jangan membenci seorang Mukmin (lelaki) pada Mukminat (perempuan) jika ia tidak suka suatu kelakuannya pasti ada juga kelakuan lainnya yang ia sukai.” (HR. Muslim)

Untuk dapat mengetahui agama dan akhlak calon suami, salah satu caranya ialah dengan mengamati kehidupan si calon suami sehari-hari dengan cara bertanya kepada orang-orang dekat dengannya, misalnya tetangga, sahabat, atau saudara dekat.
Demikianlah ajaran Islam dalam memilih calon pasangan hidup. Betapa sempurnanya Islam dalam menuntun umat disetiap langkah amalannya dengan tuntunan yang baik agar selamat dalam kehidupan dunia dan akhiratnya. Wallahu A’lam Bis Shawab.