banner

banner

Wednesday, December 7, 2011

Cinta, Al- Hub, ai, Love!


"Dimanakah orang-orang yang berkasih sayang kerana kemuliaan-Ku pada hari ini, Aku perlindungi mereka dibawah naungan-Ku pada hari yang tiada lagi naungan kecuali nuangan-Ku" (Riwayat Muslim)

C-I-N-T-A. Mengeja lima huruf tadi ternyata tidak semudah mendeskripsikan wujudnya. Definisi etimologi, terminologi, maupun historikal sekalipun tidak dapat menghindarkan adanya multi tafsir atas eksistensinya. Idealnya, semua orang pasti pernah merasakan cinta, entah kepada siapa cinta itu ditujukan dan dari sudut mana kita menafsirkan cinta itu.

Dalam Islam, cinta atau al-hub dalam bahasa Arab adalah suatu hal yang sangat dianjurkan . Rasulullah S.A.W. memberikan contoh konkrit ketika ia memanggil Aisyah r.a. dengan sebutan humaira (pemilik pipi yang kemerah-merahan) karena kalau marah wajahnya berubah menjadi merah. Begitu romantisnya Rasulullah terhadap Aisyah dan juga isteri-isterinya yang lain, semua itu dilakukan atas dasar cinta.

Cinta dalam Islam bukan sekadar nafsu yang diaktualisasikan dalam hal-hal yang berhubungan dengan fizikal. Lebih dari itu, cinta adalah pertemuan antara ruh dengan ruh, kerinduan jiwa dengan jiwa, bukan fizikal dengan fizikal. Kemudian mengalirlah sebuah perasaan yang suci, bagai glasier yang cair dari pergunungan ais.

Agama Islam adalah agama percintaan dan kasih sayang. Firman Allah di dalam surah Ar-Rum ayat 21, “Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan.

Di dalam urusan agama, Allah mengingatkan kita: (maksudnya) Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani” (Surah Ali-‘Imran, ayat 31)

Kata al-Hafizd Ibn Kathir (meninggal 774H): “Ayat ini adalah pemutus kepada sesiapa yang mendakwa mencintai Allah tetapi tidak di atas jalan Muhammad. Maka sesungguhnya dia adalah pendusta atas apa yang didakwanya, sehinggalah dia mengikuti syariat Muhammad dan agama nabawi dalam semua perkataan, perbuatan dan hak ehwalnya seperti yang pasti dalam Sahih al-Bukhari daripada RasululLah s.a.w: Sesiapa yang beramal dengan suatu amalan yang tidak di atas petunjuk kita, maka dia ditolak” (Ibn Kathir, Tafsir al-Quran al-‘Azim, 1/366, Beirut: Dar al-Ma’rifah)

Cinta bukan satu-satunya sumber kebahagiaan, tapi tanpa cinta adalah sumber kemalangan dan kesengsaraan. Cinta dalam konteks kebahagiaan tidak akan dapat terwujud kecuali di dalam hati seseorang itu terdapat perasaan redha dan ikhlas dalam menghadapi setiap “ujian” cinta. Kenapa ujian? Kerana tidak ada satupun cinta yang tidak diuji. Ujian itu bukan sebagai rintangan, tapi lebih sebagai alat pengukur untuk mengetahui seberapa dalam cinta dan seberapa besar pengorbanan yang dapat dia berikan untuk seseorang yang dia cintai. Analogi yang secara nyata ditunjukkan oleh Allah S.W.T. kepada hamba-NYA yang mencintai-NYA iaitu akan senantiasa diuji dan diuji. Semoga Allah menunjukkan kita cinta yang haqiqi.

Demikian dimuliakannya cinta dalam Islam bahkan Allah S.W.T. memberikan apresisasi yang sangat tinggi kepada insan-insan yang saling mencintai karena-NYA. Rasulullah bersabda “Sesungguhnya di surga terdapa pilar-pilar dari yakut, di atasnya ada kamar-kamar dan zamrud. Kamar-kamar ini memiliki pintu yang terbuka dan bersinar seumpama mutiara." Para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah, siapakah penghuninya?" Beliau menjawab, "Orang-orang yang saling mencintai karena Allah, orang-orang yang duduk bersama karena Allah dan orang-orang yang bersua karena Allah." (Riwayat Al-Bazzar, dilemahkan oleh Al-Albani dalam At-Targhib dan di-hasan-kan oleh para pen-tahqiq At-Targhib).

Mengapa  Allah S.W.T. memberikan kedudukan yang tinggi bagi orang-orang yang mencintai karena-NYA? Karena cinta seperti itu sangat sulit dilakukan kecuali orang-orang yang bersih jiwanya, ikhlas dan mampu melihat keredhaan Allah di setiap aspek kehidupannya. Dunia ini penuh dengan kefanaan yang siap menerkam siapa saja yang menjadikan nafsu sebagai budaknya. Hati-hati, karena nafsu dapat merubah raja menjadi budak dan sebaliknya, budak menjadi raja.

Apakah yang dikatakan dengan cinta? Pada buah fikiran saya, inilah yang dapat saya rungkaikan :

1)  Apabila seseorang mencintai orang lain, bersahabat dan membiasakan diri dengannya, kerana dilihatnya orang itu mencintai Allah dan taat setia kepada perintah Allah, maka hal sedemikian itulah yang dikatakan bercinta-cintaan kerana Allah Ta'ala.

2)  Ataupun jika ia mencintai orang itu dan bersahabat dengannya, kerana orang itu membantunya di dalam selok-belok agama, dan mengarahkannya untuk bertaat setia terhadap Tuhannya, maka hal sedemikian itu juga dikira bercinta-cintaan kerana Allah.

3)  Ataupun jika ia mencintai orang itu dan bersahabat dengannya, kerana orang itu membantunya dalam urusan keduniaan, yang mana dengannya pula ia dapat mengurus urusan akhiratnya, maka itu juga termasuk cinta-mencintai kerana Allah.

4)  Ataupun jika ia mencintai orang itu dan bersahabat dengannya, kerana dirinya merasa senang berkawan dengan orang itu, dan dadanya merasa lapang senang berkawan dengan orang itu, dan dadanya merasa lapang bila duduk bersama-sama dengannya.

5)  Ataupun orang itu dapat menolongnya di dalam urusan dunianya, dan di dalam hal-ehwal kehidupannya, yang menerusinya ia dapat hidup senang-lenang, maka cinta serupa itu adalah cinta biasa yang tidak ada kena-mengena sedikit pun dengan Allah.

6)  Adapun jika ia bersahabat kepada seseorang, kerana orang itu sentiasa menemaninya untuk pergi ke tempat maksiat, atau membantunya untuk menganiaya orang, ataupun memimpin dan menunjuknya ke jalan-jalan fasik dan mungkar, maka persahabatan dan kecintaan serupa itu adalah persahabatan dicela dan kecintaan yang tidak berguna, kerana ia menarik kita ke jalan syaitan, yang tidak kena-mengena dengan Allah. Persahabatan dan kecintaan serupa inilah yang akan bertukar menjadi permusuhan di akhirat.

Saya, sebagai hamba yang merasai cinta seorang insan, menghadirkan rasa pentingnya kita dalam  meminta petunjuk Allah tika mencari cinta insan. Beramallah dengan doa yang dilafazkan oleh Rasulullah s.a.w.  ketika mana Allah bertanya kepada baginda, “apakah yang engkau ingin minta kepadaku? Agar aku perkenankan ianya.” Lantas Rasulullah berdoa, meminta kepada Allah s.w.t. :

أللهم إِنِّيْ أًسْألُكَ حُبَّكَ وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ والعَمَلُ الذي يُبَلِّغُنِي إِلى حُبِّكْ

maksudnya : “ wahai Tuhanku, aku memohon pada-MU cinta-MU, jua cinta orang yang mencintai-MU, jua amal perbuatan yang akan mendekatkan diriku pada cinta-MU.” (hadith riwayat Imam Ahmad)

 Antara keperluan jua ialah melakukan solat istikharah. Istikharah adalah tempat pengaduan dan luahan secara total pada Sang Maha Kuasa.Bukan setelah kita suka pada seseorang itu,baru kita mahu istikharah.Kerana kadang-kadang,cinta yang telah meresap dalam jiwa itu,akan terus mempengaruhi keputusan kita dalam memilih pasangan itu.Jadi,keputusan itu bukan datangnya dari Allah,tapi dari hati yang telah dirasuk perasaan cinta itu.Oleh itu,haruslah kita pusatkan tumpuan kepada Allah ketika tunduk sujud pada-Nya dalam istikharah.Mungkin ramai yang katakan ini hanya sebuah retorik bahasa dan teori,tapi sedarlah bahawa kuasa manusia itu terbatas.Hanya Allah sahaja tempat pencarian dan pengaduan kita dalam segala hal,terutama bagi insan yang terkapai-kapai mencari cinta.


Solusinya

Solusinya,sebuah ikatan itu bukanlah sebuah hubungan yang main-main dan tiada arah tuju.Sebuah hubungan haruslah diakhiri dengan sebuah ikatan yang sah dengan nama perkahwinan.Untuk mencari pasangan haruslah mencari dengan pertolongan, dan sandaran kepada yang Esa.Bukan semudah kata, “Dia jodoh aku,aku nak kahwin dengan dia.” Tapi ucaplah, “InsyAllah dengan izin Allah,setelah berusaha dan istikharah sepenuhnya kepada Allah,pasti wanita itu menjadi isteriku.”

[“Wahai anak muda, berkahwinlah. Sesiapa yang mampu, berkahwinlah kerana ia lebih memelihara mata dan menjaga faraj. Sesiapa yang tidak mampu untuk berkahwin hendaklah dia berpuasa kerana puasa adalah penahan (daripada gelojak nafsu)” (Hadith Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari).]

Artikel ini tulus untuk semua pembaca,dan menjadi peringatan yang terakhir dan keramat untuk penulis sendiri.Hubungan itu bukanlah sesuatu yang boleh diperlakukan dengan main-main,kerana pengakhiran hubungan yang menanti adalah ikatan perkahwinan yang membawa hingga ke akhirat.WaAllahualam...



No comments:

Post a Comment