banner

banner

Thursday, March 7, 2013

ADAB BERKUNJUNG KE RUMAH ORANG

 
MEMINTA IZIN KEPADA TUAN RUMAH KETIKA HENDAK PULANG
 
عَن ابنُ عُمَر قَال:
 إِذَا زَارَ أَحدُكُم أَخَاهُ فَجَلَسَ عِنْدَهُ فَلاَ يَقُومَنَّ حَتَّى يَسْتَأْذِنُهُ
 
Maksudnya : “Apabila salah seorang di antara kamu berkunjung ke rumah saudaranya dan duduk di dalamnya, maka hendaklah dia tidak bangun (pulang) dari tempat duduknya sebelum meminta izin terlebih dahulu kepada saudaranya itu”. [ HR AL-DAILAMI ]
 
KETERANGAN HADITH:
Hadith ini memperingatkan tentang adab yang mulia, iaitu seseorang tetamu tidak boleh bangun dari tempat duduknya sebelum meminta izin kepada tuan rumah. Adab ini sudah dilupakan oleh kebanyakan kaum muslimin di beberapa Negara arab, sehingga kamu tidak akan mendapati mereka keluar dari majlis tanpa meminta izin terlebih dahulu. Bukan hanya itu, bahkan mereka juga keluar tanpa mengucapkan salam.
 
TUAN RUMAH LEBIH BERHAK MENJADI IMAM DI RUMAHNYA
 
عَنْ اَبُو مَسعُود الانْصَارِي قَال:
 يَؤُمُّ الْقَوْمَ أَقْرَؤُهُمْ لِكِتَابِ اللَّهِ وَأَقْدَمُهُمْ قِرَاءَةً فَإِنْ كَانَتْ قِرَاءَتُهُمْ سَوَاءً فَأَعْلَمُهُم بِالسُّنَّة، فَإِن كَانُوا فِي السُّنَّة سَوَاءً فَأَقْدَمُهُم هِجْرَةً، فَإِن كَانُوا فِي الهِْجْرَة سَوَاءً فَأَقْدَمُهُم سِلْمًا، وَلَا
تَؤُمَّنَّ الرَّجُلُ فِي أَهْلِهِ وَلَا فِي سُلْطَانِهِ وَلَا تَقْعُدْ فِي بَيْتِهِ عَلىَ تَكْرِمَتِه إِلَّا بِإِذْنِهِ
 
 
Maksudnya : “Yang berhak menjadi imam atas suatu kaum adalah yang paling bagus bacaan al-Qurannya, jika bacaannya (dua orang atau lebih dari mereka) sama-sama bagus, maka yang berhak adalah yang paling mengetahui Sunnah, jika sama-sama mengetahui sunnah, maka yang berhak menjadi imam adalah yang paling dahulu hijrah, jika dalam hijrahnya sama juga, maka yang paling berhak menjadi imam adalah yang paling dahulu masuk Islam. Dan janganlah kamu menjadi imam bagi seseorang di keluarga orang tersebut dan jangan pula kamu menjadi imam di wilayah kekuasaan orang lain, dan janganlah pula dia duduk di dalam rumah orang tersebut dengan menempati tempat khususnya, kecuali setelah mendapat izin darinya”. [HR IMAM  MUSLIM]
 
KETERANGAN HADITH:
Imam An-Nawawi berkata: “Makna hadith tersebut adalah seperti yang disebutkan oleh ulama-ulama kami (mazhab Syafie) dan ulama lainnya, bahawasanya tuan rumah, pemilik majlis dan imam masjid lebih berhak menjadi imam di wilayahnya masing-masing daripada orang lain walaupun orang lain itu lebih pintar, lebih wara’ dan lebih mulia daripadanya.

No comments:

Post a Comment