banner

banner

Thursday, March 7, 2013

Galakan dalam beristinsyaq (memasukkan air ke hidung)

 
أسبغ الوضوء، و خلل بين الأصابع، و بالغ في الإستنشاق إلا أن تكون صائماً . (رواه أبو داوود، الترمذي، النسائي)
Maksudnya : “ Sempurnakanlah wudu’, selati air antara jari-jemari dan beristinsyaq (memasukkan air ke dalam hidung) lah kecuali jika kamu berpuasa” (Riwayat Abu Daud, Tirmidzi dan Nasa’ie)
Hadith Hukum :
Imam As-Son’ani menyatakan dalam kitabnya Subulus Salam : “ Hadith tersebut adalah dalil galakkan  dalam ber’isytinsyaq bagi orang yang tidak berpuasa. Sementara orang yang berpuasa adalah tidak digalakkan untuk beristinsyaq kerana dikhuatiri akan membatalkan puasanya sekiranya tertelan air tersebut”.
Bagaimana Melakukannya :
Rasulullah s.a.w berkumur-kumur dan ber-istinsyaq secara serentak. Seseorang mengambil wudhu’ dengan tangan kanan, kemudian dengan air yang ada di tangannya dimasukkan ke dalam mulut. Setelah air masuk ke dalam mulut, dengan sisa air yang ada di tangannya dia memasukkan ke dalam hidungnya. Ianya dilakukan sebanyak tiga kali dan dihembus dengan menggunakan tangan kiri. (Fiqh Minhaj Imam Syafi’e)

No comments:

Post a Comment