banner

banner

Thursday, March 7, 2013

LARANGAN MENCELA MAKANAN

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال
ما عاب النبي صلى الله عليه و سلم طعاما قط إن اشتهاه أكله وإن كرهه تركه 
Maksudnya : Nabi Muhammad S.A.W Tidak Pernah Mencela Makanan, Apabila Baginda Suka, Baginda Makan Makanan Itu Dan Apabila Baginda Tidak Suka Baginda Meninggalkannya.(H.R. BUKHARI & MUSLIM)

PENERANGAN HADIS

IMAM AL-NAWAWI BERKATA : INILAH ADAB TERHADAP MAKANAN YANG DIANJURKAN OLEH ISLAM. ANTARA PERKATAAN YANG SERING DIUCAPKAN TERHADAP MAKANAN  YANG TIDAK DISUKAI SEPERTI ‘MASIN, TAWAR,MASAM DAN SEBAGAINYA’. SEKIRANYA KITA TIDAK SUKA MAKANAN TERSEBUT ADALAH LEBIH BAIK KITA MENINGGALKAN MAKANAN TERSEBUT DAN TIDAK MENCELA MAKANAN  ITU. TETAPI HADIS INI TIDAK TERMASUK DENGAN KEADAAN DIMANA RASULULLAH TIDAK MEMAKAN DHAB.
IBNU HAJAR PULA BERKATA : HADIS (ما عاب النبي صلى الله عليه و سلم طعاما) MEMBAWA MAKSUD MAKANAN YANG MUBAH(HARUS), ADAPUN JIKA MAKANAN YANG HARAM MAKA BAGINDA AKAN MENCELA DAN MELARANG UNTUK MAKAN MAKANAN TERSEBUT.


MENJILAT SISA MAKANAN DIJARI SEBELUM DICUCI DAN DIBERSIHKAN


عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ
قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَكَلَ أَحَدُكُمْ طَعَامًا فَلَا يَمْسَحْ يَدَهُ حَتَّى يَلْعَقَهَا أَوْ يُلْعِقَهَا

Maksudnya : Daripada Ibnu Abbas, Rasulullah S.A.W Pernah Bersabda “Apabila Salah Seorang Dari Kamu Selesai Makan, Maka Janganlah Kamu Membasuh Tangan Sebelum Kamu Jilat Jari-Jari Sendiri Atau Menyuruh Orang Lain(Daripada Kalangan Orang Kamu Cintai Dan Tidak Merasa Jijik Dengan Kamu)Untuk Menjilat Jari Tersebut.(H.R.BUKHARI,MUSLIM & IBNU MAJAH)

عَنْ ابْنِ كَعْبِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْكُلُ بِثَلَاثِ أَصَابِعَ وَيَلْعَقُ يَدَهُ قَبْلَ أَنْ يَمْسَحَهَا
Maksudnya : Daripada Ka’ab Bin Mas’ud, Rasulullah S.A.W Makan Menggunakan Tiga Jari, Lalu Baginda Menjilat Jari-Jarinya Sebelum Membersihkannya. (H.R.MUSLIM & ABU DAWUD)

PENERANGAN HADIS

AL-HAFIZ IBNU HAJAR RAHIMAHULLAH MENYEBUTKAN DALAM KITAB FATHUL BAARI “HADIS INI MEMBANTAH ORANG-ORANG YANG TIDAK SUKA MENJILAT JARI DENGAN ALASAN DIKATAKAN PERBUATAN INI JIJIK.TETAPI MAKSUD JIJIK YANG SEBENAR IALAH SELEPAS KITA JILAT JARI-JARI TERSEBUT KEMUDIAN SAMBUNG SEMULA MAKAN DENGAN JARI YANG TELAH TERKENA AIR LIUR TADI. DENGAN PERBUATAN INI SUDAH TENTU AKAN MEYEBABKAN ORANG LAIN BERASA JIJIK”
IBNU ‘UTSAIMIN JUGA MENJELASKAN DALAM KITAB SYARAH RIYADHUS SALIHIN “ DALAM HADIS INI TERKANDUNG BEBERAPA KEBAIKKAN BERDASARKAN KAJIAN AHLI-AHLI PERUBATAN IAITU KETIKA MAKAN, DIHUJUNG-HUJUNG JARI AKAN MENGELUARKAN ZAT-ZAT YANG SANGAT MEMBANTU DALAM PROSES PENCERNAAN MAKANAN. INI BERMAKNA, DENGAN MENJILAT JARI-JARI SELEPAS MAKAN,KITA AKAN MEMPEROLEHI DUA FAEDAH. PERTAMA, FAEDAH SYAR’I IAITU KERANA MENGIKUTI SUNAH RASULULLAH S.A.W. KEDUA, FAEDAH DARIPADA ASPEK KESIHATAN IAITU DENGAN ADANYA ZAT-ZAT PADA JARI YANG DAPAT MEMBANTU PROSES PENCERNAAN”

No comments:

Post a Comment