banner

banner

Thursday, March 27, 2014

Di atas satu cinta


Jejak-jejak langkahku
Bagaikan lemran waktu
Apakah ku masih bisa terus melangkah
Serpihan hidupku ‘kan ku bangun
di atas satu cinta

Subhanallah aku mencintainya
Subhanallah aku menyayanginya
Dari ufuk timur hingga ke barat
Selalu dihatiku

Subhanallah aku mencintainya
Subhanallah aku menyayanginya
Dari ufuk timur hingga ke barat
Selalu dihatiku

Subhanallah aku mencintainya
Subhanallah aku menyayanginya
Dari ufuk timur hingga ke barat
Subhanallah aku mencintainya
Subhanallah aku menyayanginya

Dari ufuk timur hingga ke barat
Subhanallah aku mencintainya
Subhanallah aku menyayanginya

Dari ufuk timur hingga ke barat
Subhanallah aku mencintainya
Subhanallah aku menyayanginya
Dari ufuk timur hingga ke barat
Selalu dihatiku

Poligami


السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

TAZKIRAH HARI INI 


Ta'addud (poligami), adalah satu perkataan yang bila disebut akan membuatkan sesetengah manusia tersenyum manakala sesetengah yang lain berkerut dahi. Poligami adalah antara perkara yang disyariatkan harus dalam Islam. 

Allah SWT berfirman: “... maka berkahwinlah dengan sesiapa yang kamu berkenan dari perempuan-perempuan dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu bimbang tidak akan berlaku adil, maka (berkahwinlah dengan) seorang saja, atau (pakailah) hamba-hamba perempuan yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat (untuk mencegah) supaya kamu tidak melakukan kezaliman”. (QS: An-Nisa’, ayat 2)

Poligami sering dilihat jijik, dipersalahkan dan dihina berdasarkan keadaan sekeliling yang memaksa masyarakat memandangnya begitu. Masyarakat sering dihidangkan dengan pelbagai adegan dan pemasalahan konflik poligami sama ada secara realiti atau lakonan di kaca televisyen.

Masyarakat jarang dihidangkan dengan paparan keluarga poligami yang bahagia, damai, bantu-membantu, bertolak ansur, manis dan memudahkan. Kerana realitinya pengamal poligami kebanyakannya mungkin bukanlah mereka yang layak seperti disyaratkan oleh Allah SWT. Mereka mungkin bersedia dari sudut batin tetapi tidak dari sudut rohaninya.

Syarat-syarat berpoligami sering dikesampingkan demi mencapai cita-cita berpoligami yang menjadi idaman sejak sekian lama. Nafsu dan syahwat berlegar menguasai hati dan minda supaya terus menempuhnya tanpa perlu direnung lagi. Akibatnya, terjadilah poligami yang hina dan dihina. Wanita yang mengharapkan poligami dapat menyelamatkan mereka, terus hampa.

Namun, di sana ada begitu ramai kalangan wanita yang perlukan kasih sayang, perlukan suami, perlukan perlindungan daripada seorang lelaki. Bilangan wanita yang terus melebihi lelaki semakin bertambah saban tahun. Nisbah ini semakin ketara apabila dilihat secara lebih dekat di menara gading atau pusat pengajian lain.

Kebanyakan wanita yang berjaya sukar mendapatkan pasangan sesuai bagi mendirikan rumah tangga apatah lagi menginginkan pasangan yang baik. Lebih ketara lagi kepada janda (ibu tunggal) yang bercerai sama ada cerai hidup atau mati. Ramai di kalangan mereka muda serta masih mengimpikan sebuah keluarga.

Namun hakikatnya, mendapat pasangan yang masih bujang ketika mereka sudah bergelar janda dengan sejumlah anak, impian ini semakin sukar. Apakah jawapannya? Tentulah poligami. Dilema ini semakin menjadi rumit apabila memikirkan hakikat poligami semasa serta pandangan serong masyarakat terutama kalangan wanita sendiri terhadap amalan ini.

Kemungkinan besar, derita ibu tunggal ini akan berterusan terpaksa dipendam tanpa sempat menikmati hidup berkeluarga atas halangan terbabit. Wanita ini terus hampa. Ke mana perginya lelaki yang baik? Ke mana perginya ustaz yang begitu lantang menyampaikan dakwah? Mengapa mereka tidak tampil dan mengamalkan poligami sebenar sebagai contoh seumpama sunnah Nabi SAW?

Antara alasan munasabah yang paling kerap diutarakan ialah berkaitan dengan undang-undang mengenai poligami. Undang-undang dilihat terlalu sulit lagi menyulitkan bagi mereka yang ingin berpoligami.

Akhirnya, mereka hanya memendamkan hasrat poligami demi kerana tidak sanggup melalui prosedur yang merumitkan. Wanita yang memerlukan pembelaan atau perlindungan lelaki yang layak dan baik, sekali lagi hampa.

KESIMPULAN :
Poligami adalah jalan penyelesaian yang disediakan Allah untuk hamba-Nya. Hamba-Nya sebagai khalifah, haruslah mengatur jalan ini supaya cantik dan sesuai. Semua syaratnya harus dipenuhi dan dipelihara tanpa dihujani tambahan perkara yang menyulitkan. Kalau seorang isteri rasa mempunyai suami yang sangat baik...apalah salahnya kebaikan suaminya itu dikongsi dengan wanita yang lain dan jangan tamak kerana sebenarnya ia bukan milik mutlak, hanya pinjaman dari Allah jua.
Wallahu a'lam

Tuesday, March 18, 2014

Sanah Helwah awak ;)


teman dengarlah suara angin yang bertasbih memujiNya lewat untaian desau lembar daun menari
salamat hari lahir.....
teman bawalah hatimu singgah sejenak di batas nurani
tak ada hadirku...hanya cita,tak ada hadirmu...hanya pinta,tak ada ragaku...hanya asa,tak ada ragamu...hanya do’a
seribu cita,seratus pinta,sepuluh asa,dan hanya satu do’a
harapkan bentang indah cakrawala hiasi langitmu...asakan bentang indah maya pada hiasi bumimu

Buat sahabatku ..
Smoga panjang umur lagi dirahmati
Semoga dimurahkan rezki lagi diberkati
Smoga hari-hari yang mendatang adalah hari-hari yang terindah buatmu..insyaAllah...
Semoga tabah mengharungi segala ujian yang Allah berikan...
Aku sentiasa disisimu...
Semoga detik-detik waktu yang berlalu
Adalah kebahagiaan yang tak hilang
Semoga dengan bertambah usiamu
Akan bertambah iman di dadamu

Selamat Hari Lahir..
Jadilah dirimu permata hati jauhari
Bercahaya gemerlapan pada insan di sisi
Kekalkan senja dengan keindahan
Jangan ada hujan membawa ke malam
Jadilah dirimu seorang hamba mengabdi
Bersyukur berzikir basah di bibir
Redha dengan setiap ketentuan takdir
Dan jadilah dirimu sendiri
Berakhlak dengan sunnah nabi

Selamat Hari Lahir..
Ikhlas dari hati seorang teman
Terima kasih atas setiap kebaikan
Jutaan penghargaan atas kebesaran jiwa yang kau hamparkan
Moga Allah memberi ganjaran
Syukurku pada Tuhan atas pertemuan
Moga ukhwah akan berkekalan
Maafkan diri ini yang serba kekurangan
Yang tak sunyi melakukan kesilapan

Selamat Hari Lahir sahabatku
selamat hari lahir permata hatiku
berbahagialah selalu dalam rahmat Ilahi
di dunia dan di akhirat yang abadi..
Allahumma Ameen.. 
 

Monday, March 17, 2014

Sambung master dalam or luar negara


nak mohon sambung master oversea ni rumit jugak kan..
20/3 ujian psikometrik
24-27.3/1-3.4 interview mara
university xapply lg..
mula rasa stress..
 
lagi- lagi kalau..


kita sorang- sorang..
tapi esok ada briefing untuk sambung master dalam negara..
utem yang anjurkan..

i think, time untuk memilih datang lagi..





Ya Allah, permudahkan daku dalam membuat keputusan,
permudahkan dan ringankanlah urusan ku..Amin..



Sunday, March 16, 2014

Masa dan.... ~


Pilihan mana yang kamu pilih?





untuk melepaskan, atau menunggu?


tapi....


yep, i think so too..so..what is your decision?



Tuesday, March 11, 2014

Lepaskan awan biru itu pergi~


Ya Rabb,
Jika dia bukan milikku lagi…
Kau hilangkan perasaan cinta yang pernah wujud di dalam hati ini….
Biarlah perasaan cinta itu hanya wujud sekali sahaja untuknya….

Aku tak sanggup derita untuk mencintai dan merinduinya…
Sedangkan ku tahu dia bukan dicipta untukku….
Aku doakan dia bahagia bersama insan lain….
Dan aku juga mahu diri ku bahagia…..

Ya Rabb,
Kau bebaskan perasaan ku ini…..
Terlalu sengsara rasanya memiliki perasaan cinta ini….
Jika memang waktu untuk aku mencintainya telah habis….
Kau tutupkan perasaan cintaku ini untuknya...
Agar bayang2 cintanya tidak terus menghantui hidupku...

Aku tahu aku terlalu mencintainya...
Setiap masa...setiap saat...
Kehilanganya memang sukar ku terima….

Aku tahu…dia takkan kembali kepada aku lagi….
Aku terima ujian Mu ini ya Allah dengan hati yang terbuka…
Walaupun terlalu berat untuk aku hadapinya….

Aku insan yang lemah….
Tetapi aku tak mahu terus lemah…
Lemah hanya kerana gagal dalam bercinta…
Sedangkan cinta yang haqiqi hanya lah padaMu

Ya Rabb,
Bantu lah aku untuk melupakannya...
Aku mahu terus hidup dalam dunia yang nyata …
Aku tak mahu terus merasa derita mencintai dan merinduinya ..
Tak mahu terusan mengusung rindu dan luka ini

Aku telah merelakan dia pergi ya Allah…
Aku terima dengan pilihanya ya Allah..
Aku redha dengan takdir ini yang dia bukan jodohku….
Dan…aku juga mahu cintanya juga pergi…

Biarlah kisah cinta aku dan dia menjadi sejarah…
Sejarah yang lebih mematangkan aku …
Sejarah yang menjadikan aku lebih kuat….
Sejarah yang menjadikan aku lebih bersyukur ….

Ya Rabb,
Terlalu berat ujian cinta ini…
Jadikan aku hamba yang lebih kuat ..
Agar aku tidak lalai dalam kesedihan cinta ini ya Allah…
Semoga satu hari nanti cinta di hati ku ini akan berputik kembali….
Dan jika saat itu telah tiba ya Allah…
Kau labuhkan lah cinta ku itu pada …
Seseorang yang melabuhkan cintanya padaMu ya Allah..

Amin2…ya Rabbal 'alamiin…