banner

banner

Sunday, April 27, 2014

Indah dan Sopan



TERKEJUT. 

Itulah rasa hati pada minggu-minggu pertama melihat budaya wanita di bandar raya Rasulullah SAW. Di sana sini wanitanya berkelubung hitam dengan hanya menampakkan sepasang mata. Benar, kami hadir dari daerah berbeza. Ia pemandangan terlalu asing. Malah, ia ternyata luar biasa.
Kelubung hitam menjadi pelindung diri. Menutup identiti. Kami mengintai-intai untuk melihat raut wajah mereka. Kami melihat kaum lelaki tidak berani melemparkan usikan. Ia nampak jelas.

Sungguh, kami teruja mahu mengetahui siapakah gerangan di dalamnya. Ia ibarat kisah misteri. Hati tertanya, duhai wanita berkelubung hitam... apakah tidak rimas menyaluti dirimu sebegitu rupa?
Kami kehairanan kerana tidak melihat wanita berkelubung hitam ini berada di pasar basah membeli sayur, daging atau ayam. Kami tidak melihat mereka kesibukan menghantar atau menjemput anak-anak sekolah. Jarang melihat mereka bersimpang-siur di sisir jalan.

Ke mana mereka? Allah ya Allah... beginikah kehidupan wanita jati Madinah?
Akhirnya, Allah SWT memberi jawapan terus ke hati apabila diterima bekerja di kolej wanita di universiti tempatan. Saya bertanya dan memerhati. Rupa-rupanya hampir keseluruhan urusan luar dilakukan oleh kaum lelaki. Misalnya, pemandu lelaki dibenarkan menghantar dan mengambil kaum wanita setakat di pintu pagar besar.

Namun, saya terperanjat lagi. Di dalam kampus wanita ini nyata amat berbeza. Di balik tembok tinggi ini segala urusan dalaman dilakukan oleh kaum wanita.
Subhanallah...sungguh, saya tidak percaya dengan apa yang dilihat mata. Kesemua siswi, staf pentadbiran dan pensyarah menyalin kelubung hitam yang melindungi tubuh badan mereka.
Mereka yang terdiri daripada pegawai keselamatan, pembantu makmal sehinggalah juruteknik memakai uniform. Lalu, terserlah kecantikan diri mereka. Terpamer identiti diri. Subhanallah...saya terpegun dengan keindahan kaum sejenis.

Dunia nyata berbeza. Mata terpandang wajah manis siswi muda remaja di sebalik niqap yang ditanggalkan. Saya melihat wanita bekerjaya ranggi anggun bergaya. Terpandang wajah dedikasi dalam uniform. Ia terbuka dan terdedah di sini. Ia terkatup kemas di luar sana. Lalu ada sesuatu menyentap jiwa, 'mereka kelihatan terkawal dengan perisai kesopanan bersama pelindung diri'.
-Indah

Benar, saya hadir dari daerah berbeza. Hati masih degil dan bertanya lagi, duhai wanita berkelubung hitam... apakah tidak rimas menyaluti dirimu sebegitu rupa?
Namun, ia tidak perlu menunggu lama mencari jawapan. Ketika membaca terjemahan al-Quran saya dinyatakan betapa pakaian wanita Islam adalah pelindung diri. Dirimu wanita umpama perhiasan cantik tersimpan di dalam bungkusan. Terjaga rapi. Tidak terdedah dengan pencemaran.

Begitulah. Hampir setahun kami lali dengan suasana berbeza ini. Ia jadi biasa. Lalu bila pulang bercuti ke tanah air terasa benar berbeza. Kami terasa asing di dunia yang dulunya tidak begitu.
Sungguh, saya tidak percaya dengan apa yang dilihat mata. Dulu ia sesuatu yang biasa tetapi kini menjadi pelik dan penuh tanda tanya. Kami sukar meneka status agama apabila bertembung dengan wanita yang bersimpang-siur di sisir jalan.

Mereka bebas berjalan dengan jelas menampakkan pakaian dalam. Malah ada yang berani berskirt denim singkat dengan betis dan paha terdedah.
Rambut panjang dibiarkan mengerbang ditiup angin terminal KLIA. Ada yang bercampur aduk berwarna hitam di pangkal kepala, di hujungnya pula merah keperangan. Lalu hati bertanya, 'duhai wanita yang mendedahkan diri... apakah yang ada dalam fikiran dan perasaanmu sehingga sanggup berkeadaan begitu?'

Diam-diam saya membuat analogi sendiri. Bukankah dirimu umpama perhiasan indah diciptakan Allah? Andaikan kamu dilamar pembeli berpotensi, bagaimanakah mahu dipamerkan?
Apakah ia mahu dipersembah dengan kertas cantik berbungkus atau dibiarkan terdedah? Andai kata kamu menerima hadiah, bukankah lebih berharga jika ia cantik berbungkus serta bereben di dalam kotak?
-Sopan

Jika kita mahu membeli makanan, yang mana satukah yang menjadi pilihan antara makanan terhidang terdedah dihinggapi lalat serta habuk berterbangan atau yang bertutup berbungkus rapi?
Mala, dari kejauhan saya terasa sukar untuk membezakan status diri apabila ada menyarung pakaian seumpama kaum lelaki. Tambahan pula apabila rambut sudah didandan pendek. Sependek-pendeknya. Ketawa berdekah dan bersuara lantang. Selantang-lantangnya.

Duhai wanita yang mendedahkan diri...apakah yang ada dalam fikiran dan perasaanmu sehingga sanggup berkeadaan begitu?

Jagalah kesopananmu dengan cara pemakaianmu. Perlukah wanita menjadi lelaki apabila mahu bersaing dengan lelaki? Apakah yang mahu diperjuangkan di muka bumi ini?
Jagalah kesopananmu dengan cara penampilanmu. Pakailah pakaian yang melindungi dirimu. Biar ia menjadi benteng agamamu. Tahukah kamu duhai wanita...nilai dirimu terletak kepada sifat malu yang menjadi fitrah wanita diciptakan.

Tahukah kamu duhai wanita...nilai dirimu terletak pada kesopanan pembawaan diri, akhlak yang mulia dengan tutur kata berbudi bahasa.
Kita tidak perlu menjadi wanita Arab. Memadailah kita menjadi wanita Islam yang mengikut perintah dan meninggalkan larangan-Nya.

No comments:

Post a Comment